cerita matahari

maukah kau kuceritakan kembali tentang matahari
matahari yang sama dengan ceritaku dulu
matahari yang berasal dari cahaya kunang-kunang
yang menimbun cahayanya dengan kesabaran

matahari itu kini lelah
bukankah kesabaran sejatinya melahirkan perasaan lelah
lelah yang sangat
terlebih karena ia merasa sendiri

ia merasa terasing, walau disekelilingnya bising
ia merasa sepi, walau disekitarnya tak pernah hening
ia ingin saja berhenti menjadi matahari
tapi ia juga tak mau menjadi pecundang
yang menggadaikan mimpinya diatas keputus-asaan

Dengarkanlah sejenak cerita matahari itu
Berhentilah dahulu MENYALAHKANNYA, karena lupa menghangatkan pagimu dengan sinarnya yang lembut.
Pahamilah bahwa kini ia lelah
Biarkanlah ia bercerita. Biarkanlah ia meneteskan air matanya hingga gerimis membasahi bumi disiang yang terik.

matahari itu merasa gagal
gagal menjadi matahari yang sebenarnya
hingga kau selalu kecewa karenanya
hingga semua orang semakin mencibir

Sang matahari terkadang berfikir
ia kah matahari itu atau
ia hanya cahaya kunang-kunang seperti asalnya
atau jangan-jangan ia hanya gelap

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s


%d bloggers like this: